Serial Kea, Adi, Dilan, Tera #1


Duduk di tengah kelas, Adi menampakkan raut muka bosan. Pandangannya tertunduk, tangannya sibuk memainkan HP, dan sesekali mengangkat HP Zenfonenya itu ke telinga. Tiap ada yang masuk ke kelas yang sedang tak ada kuliah itu, pandangannya segera terangkat mengarah ke pintu. Seperti sedang menunggu seseorang.

Dan raut jengah Adi akhirnya berganti tatkala melihat sesosok lelaki sepantarannya berjalan melintasi pintu kelas, masuk ke dalam.

“Dilan!!! Aaah… Gw tunggu-tungguin nih dari tadi.” Adi berseru.

“Kenapa Di?” Ujar orang yang dipanggil Dilan tadi sembari berjalan menuju ke tempat Adi duduk. Melewati gang di antara deretan kursi, Dilan kemudian menduduki bangku kosong disamping kanan Adi.

“Kemana aja? Gw telpon gak bisa-bisa. Gw whatsapp gak nyaut-nyaut,” kata Adi.

“Lah, HP gw aktif kok. Gak ada telepon atau pesan whatsapp masuk. Salah nomor jangan-jangan,” jawab Dilan.

“Enggak kok. Nomornya bener. Tapi wajar aja kalo teleponnya gak nyampe. Gw lagi gak ada pulsa. Kuota juga udah abis. Pas nelpon, yang ngangkat mbak-mbak operator. Ya udah, sini, keluarin tugas Matematika Dasar lu. Gw belum bikin nih.”

“Oalaaah… Gw kira kenapa lu nungguin gw.”

Dilan mencopot tas yang ia sandang lalu meletakkannya ke bawah. Kemudian ia membuka tasnya dan mengeluarkan lembaran kertas yang telah penuh dengan jawaban tugas yang diberikan oleh dosen Matematika Dasar pekan kemarin.

“Di, ini tugas gw. Gw sih ikhlas ngasihnya Di. Cuma… sebagai temen, gw mo ngingetin aja. Tugas ini kisi-kisi UTS nanti. Kalo lu gak ngerjain sendiri, nanti lu gak ngerti gimana ngejawab soal kayak gini di UTS,” ujar Dilan.

Adi mengambil kertas yang diberikan oleh Dilan. Ia siapkan pena dan kertas kosong untuk tugas, lantas tangannya lincah menyalin baris demi baris.

“Iya bro, gw tau. Abis, gw bingung dengan mata kuliah Matematika Dasar ini. Eh… semua mata kuliah deh. Pokoknya semasa kuliah ini gw bingung sama semua pelajarannya. Kalo dulu waktu SMA kan ada buku cetak. Ada LKS juga. Gw bisa belajar dari buku cetak atau LKS. Lah sekarang? Gw cari di mana coba? Gw tuh gampang bosenan kalo liat guru ngajar. Mending belajar dari buku.” Adi curhat.

“Lah… jawaban tugas ini kan gw pelajarin dari buku, Di.”

“Masa’? Lu beli bukunya di mana?”

“Buku Matematika Dasar gw pinjem dari perpustakaan. Tapi kalo mata kuliah laen, ada yang gw pinjem dari senior di Rohis,” jawab Dilan yang sudah sebulan terdaftar di Rohis kampus. Tangannya kemudian merogoh tas, dan mengeluarkan sebuah buku tebal yang covernya tertulis “Matematika Dasar”.

“Yah… Rempong kalo harus ke perpustakaan. Gw juga kan gak akrab sama anak-anak Rohis. Malu kalo sok kenal sok dekat,” tukas Adi sambil tetap sibuk menyalin tugas.

Dilan tak menjawab lagi. Ia membiarkan Adi konsentrasi menulis. Ia hanya sedikit tersenyum melihat sahabat barunya itu tergesa-gesa berpacu dengan waktu sebelum dosen datang dan tugas dikumpulkan.

***
bersambung ...


Serial Kea, Adi, Dilan, Tera
Penulis:Zico Alviandri
pks.id

0 komentar:

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates | ReDesign by PKS Kab.Semarang