Serial Kea, Adi, Dilan, Tera #4


Sudah pukul 13.20, tetapi dosen belum juga tiba. Para mahasiswa di kelas saling mengobrol sehingga suasana menjadi ramai. Sebagian lain asyik dengan gadget atau laptopnya.

Sementara di sebuah bangku, Tera serius berbicara dengan handphone yang ia angkat ke samping telinga.

“Kalo gitu Tera mau berhenti kuliah aja…”

Orang-orang di sekitar yang mendengar kata-kata itu sontak melongok kea rah Tera.

“Makanya mama kesini. Biar tau gimana gak enaknya hidup ngekos. Aku tunggu sampe besok pagi pokoknya.”

Setelah berkata begitu, tak lama Tera menurunkan handphonenya.

“Kamu kok gitu sih ngomong ke orang tua? Sayang lho, uang masuk ke kampus ini kan gak murah,” Kea menegur sahabat barunya itu.

“Iya nih aku lagi galau. Rasanya pengen pindah ke kampus yang lebih deket. Tapi kasian mama sama papa, udah keluar uang banyak supaya aku masuk ke universitas ini. Abis… Jadi anak kos itu menderita banget dah.” Suara Tera menyelinap di antara suara-suara lain di kelas itu.

Keluhannya terdengar oleh Dilan yang duduk di depannya. Dilan membalikkan badan ke belakang dan menyahut, “Hehehe… Kenapa sih Tera? Gw gak gitu-gitu amat deh.”

“Gak enak Dil, bener deh. Gw itu yang terbiasa tiap pulang sekolah nemu makanan enak-enak di rumah. Sekarang harus masak sendiri. Atau kalo males, harus ke warteg. Rasa masakannya standard banget. Belum lagi harus nyuci baju sendiri, setrika sendiri. Mau laundry, sayang duitnya. Kan aku lagi nabung buat beli tablet baru. Kayaknya mending diajak balikan sama mantan deh daripada jadi anak kos.” Tera panjang lebar.

“Jiaaah…. Kayak yang punya mantan aja,” Adi menyeletuk sambil terkekeh.

“Heh… Lu mah anak mama. Gak ngerasain jadi anak kos.” Tera sewot lagi.

“Tapi memang hidup kita ini punya masa-masanya lho… Ya saat ini lah kita belajar hidup mandiri.” Kali ini Kea menimpali.

“Nah… calon ketua keputrian Rohis kampus mau ngasih taushiyah. Waktu dan tempat dipersilakan,” sela Dilan.

“Ah kamu Dil,” Kea jadi malu dan hampir tidak jadi melanjutkan pembicaraannya. “Memang udah waktunya sih kita belajar mandiri. Kita udah gak pake baju putih abu-abu lagi tiap hari. Kita udah jadi anak kuliahan yang harus di-upgrade cara berfikirnya, cara belajarnya, dan cara hidupnya. Menurut aku sih gitu… Nikmatin aja perubahan hidup yang kita jalanin. Yang penting kita harus jadi lebih baik dari episode hidup sebelumnya.” Kea berapi-api.

Sementara itu Adi bengong mendengarnya. “Luar biasa mbak satu ini… Gak nyangka… Rajin nonton acara Mario Teguh tampaknya.”

“Bener lho Di yang dibilang Tera. Jadi anak kuliahan memang udah harus beda dengan anak SMA. Terutama cara belajar. Di kampus tuh gak ada LKS, gak ada buku paket yang dibagiin sama guru. Kita yang harus proaktif mencari buku ke perpustakaan, atau minjem buku ke kakak kelas, atau diskusi belajar kelompok dengan temen.” Dilan angkat bicara.

“Iye bang… iye… Kalian bedua tuh mentang-mentang anak Rohis jadi punya segudang materi buat nasehatin orang.”

“Yah… sori sih kalo gak berkenan. Gw gak maksud menggurui, tapi ngasih saran sebagai temen aja kok.”

“Iya Dilan… Gw bangga kok punya temen kayak lu. Seneng-seneng aja kok gw diceramahin. Sejak temenan sama lu, sholat gw gak bolong-bolong lagi.”

“Kecuali kalo lagi mens ya…” Tera menyahut.

“Heh… Eike lelaki tulen, book,” jawab Adi. “Iya gw setuju banget sama Kea. Hidup kita harus selalu lebih baik dari episode satu ke episode berikutnya. Aaaw… bahasanya gak kuat. Episodeee…” Adi dan Dilan terkekeh. Kea malah cemberut.

“Waktu ku keciiiil hidupku… Amat lah senang. Senang dipangku dipangku dipeluknya…..” Tera tiba-tiba menyanyi.

“Lah, dia nyanyi,” celetuk Adi.

“Waktu ku ngekoooos hidupku…. Amat menderita….”

“Aaah gubrak. Lagunya baperan.” Ujar Adi lagi.

Dosen tiba-tiba datang. Kehadiran bapak berkacamata yang rambutnya sudah memutih itu sukses membuat kelas hening. Adi, Dilan, Kea, dan Tera merapikan duduknya masing-masing.

Masih jaim, kayak anak SMA.

***

.selesai.

Serial Kea, Adi, Dilan, Tera

Penulis:Zico Alviandri
pks.id

0 komentar:

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates | ReDesign by PKS Kab.Semarang