Ada Maskot yang Tak Berjilbab, Ini Kata PKS


PKS punya 5 maskot yang diberi julukan 'sahabat muda'. Tokoh-tokoh dari maskot tersebut cukup menarik perhatian, di antaranya Dilan dan Tera yang tak pakai jilbab. 

Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera punya penjelasan terkait karakter-karakter maskot 'sahabat muda' itu. Dia menyebut nama dari lima maskot itu jika digabung akan mencerminkan PKS. 

"Ada Kea, ada Adi, ada Dilan, ada Tera, ada Eja. Sebetulnya totalnya kalau disebut Keadilan Sejahtera," ujar Mardani saat dihubungi, Jumat (26/1/2018). 

Mardani menuturkan, masyarakat, terutama anak muda, akrab dengan kartun-kartun, salah satunya seperti bikinan PKS. Dia lalu masuk pada penjelasan karakter dari maskot tersebut. 

Kea disebutnya sebagai perempuan yang soleha dan memakai jilbab. Adi merupakan gambaran dari anak muda yang gaul, sporty, humoris, dan mudah galau serta baru belajar Islam. Sedangkan Eja, dia adalah perempuan berjilbab dan kutu buku.

Nama Dilan sendiri akrab dengan sebuah Novel karya penulis Pidi Baiq yang kemudian diangkat menjadi film layar lebar. Mardani punya penjelasan terkait penamaan Dilan sebagai maskot 'sahabat muda' PKS. 
"Jadi inspirasi (Dilan) rata-rata anak-anak kita. Kita kan beberapa itu anaknya udah ABG ya, dan nggak mau ngikutin Abi-Umi. 'Nggak ah nggak mau kayak Abi-Umi yang ngaji terus, aku mau soleh tapi nggak kayak Abi-Umi'," ucap Mardani saat ditanya asal inspirasi karakter Dilan. 

Yang menarik lagi, salah satu karakter maskot PKS ialah Tera. Dia perempuan tak berjilbab dengan rambut dicat merah. Menurut Mardani, penggambaran karakter Tera merupakan bentuk keberagaman dari PKS. 

"Ada yang nggak jilbab, ada yang Tera ini sebagian mempersepsikannya bukan Islam karena rambutnya dicat merah, macem-macem. Ya nggak kenapa, karena PKS terbuka kan," kata dia. 

Anggota DPR yang duduk sebagai wakil ketua Komisi II itu menjelaskan kalau maskot 'sahabat muda' PKS itu tak asal diluncurkan saja. PKS, sebelum meluncurkannya, terlebih dahulu melakukan survei. 

"Kan ini hasil survei, nggak ujug-ujug, internal. Internal tentu kita mensurvei tentang karakteristik generasi milenial, mereka tuh cuek gitu loh, nggak suka diajarin, gitu loh, tapi kalau ada menggelitik pengin tahu terus mereka pengin cair, tidak ada sekat-sekat," sebut dia. 

detik.com

0 komentar:

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates | ReDesign by PKS Kab.Semarang