Santri dan Ulama Terdepan Perjuangkan NKRI

Bangsa Indonesia memeringati Hari Santri Nasional yang jatuh pada 22 Oktober. Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mohamad Sohibul Iman turut mengucapkan selamat Hari Santri Nasional kepada segenap santri dan ulama di Indonesia.

Tanggal 22 Oktober sendiri amat istimewa dalam perjalanan kehidupan bangsa Indonesia. Sohibul Iman menyebut, 22 Oktober 72 tahun yang lalu, para ulama yang dimotori Hadratush Syaikh KH Hasyim Asy'ari mengeluarkan seruan Resolusi Jihad. Seruan itu disambut para santri dengan berjihad mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia yang baru seumur jagung.

"72 tahun yang lalu pekik takbir para kiai dan santri membahana, membumbung tinggi ke langit angkasa Surabaya. Para ulama dan santri berjuang membentengi negeri yang baru saja merdeka," ujar Sohibul Iman di kantor DPP PKS, Jalan TB Simatupang No 82, Jakarta, Ahad (22/10/2017).

Sohibul Iman menambahkan, jika bangsa ini tidak boleh melupakan jika para santri dan ulama adalah para pejuang. Mereka berjuang di garis depan dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). "22 Oktober Resolusi Jihad dikumandangkan para ulama, membakar semangat perjuangan mengusir penjajah dari kota pahlawan," tutur Sohibul.

Ia pun menyeru agar umat dan juga bangsa Indonesia memberikan pernghormatan kepada ulama berkat tindakan nyatanya yang selalu mencintai NKRI. "Hormatilah ulama, cintailah para santri. Selamat Hari Santri Nasional semoga Allah SWT memberikan keberkahan," ucapnya.

pks.id

0 komentar:

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates | ReDesign by PKS Kab.Semarang