KESABARAN


Tidak ada keberanian yang sempurna tanpa kesabaran. Sebab kesabaran adalah nafas yang menentukan lama tidaknya sebuah keberanian bertahan dalam diri seorang pahlawan.


Maka dahulu ulama kita mengatakan: "Keberanian itu, sesungguhnya hanyalah kesabaran sesaat."

Risiko adalah pajak keberanian. Dan hanya kesabaran yang dapat menyuplai seorang pemberani dengan kemampuan untuk membayar pajak itu terus-menerus. Dan itulah yang dimaksud Allah swt dalam firman-Nya: "Jika ada di antara kamu dua puluh orang penyabar, niscaya mereka akan mengalahkan dua ratus orang. Dan jika ada di antara kamu seratus orang (penyabar), niscaya mereka akan mengalahkan seribu orang kafir."(QS. 8: 65).

Ada banyak pemberani yang tidak mengakhiri hidup sebagai pemberani. Karena mereka gagal menahan beban resiko. Jadi keberanian adalah aspek ekspansif dari kepahlawanan. Tapi kesabaran adalah aspek defensifnya. Kesabaran adalah daya tahan psikologis yang menentukan sejauh apa kita mampu membawa beban idealisme kepahlawanan, dan sekuat apa kita mampu survive dalam menghadapi tekanan hidup. Mereka yang memiliki sifat ini pastilah berbakat menjadi pemimpin besar. Coba simak firman Allah swt ini: "Dan Kami jadikan di antara mereka sebagai pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka bersabar dan mereka selalu yakin dengan ayat-ayat Kami." (QS. 32 : 24).

Demikianlah kemudian ayat-ayat kesabaran turun beruntun dalam Qur'an dan dijelaskan dengan detil beserta contoh aplikasinya oleh Rasulullah saw, sampai-sampai Allah menempatkan kesabaran dalam posisi yang paling terhormat ketia la mengatakan: "Mintalah pertolongan dengan kesabaran dan sholat. Sesungguhnya urusan ini amatlah berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu'." (QS. 2: 45 )

Rahasianya adalah karena kesabaran ibarat wanita yang melahirkan banyak sifat lainnya. Dari kesabaranlah lahir sifat santun. Dari kesabaran pula lahir kelembutan. Bukan hanya itu. Kemampuan menjaga rahasia juga lahir dari rahim kesabaran. Demikian pula berturut-turut lahir kesungguhan, kesinambungan dalam bekerja dan yang mungkin sangat penting adalah ketenangan.

Tapi kesabaran itu pahit. Semua kita tahu begitulah rasanya kesabaran itu. Dan begitulah suatu saat Rasulullah saw mengatakan kepada seorang wanita yang sedang menangisi kematian anaknya: "Sesungguhnya kesabaran itu hanya pada benturan pertama." (Bukhari dan Muslim). Jadi, yang pahit dari kesabaran itu hanya permulaannya. Kesabaran pada benturan pertama menciptakan kekebalan pada benturan selanjutnya. "Mereka memanahku bertubi-tubi, sampai-sampai panah itu hanya menembus panah," kata penyair Arab nomor wahid sepanjang sejarah, Al-Mutanabbi.

Mereka yang memiliki naluri kepahlawan dan keberanian, harus mengambil saham terbesar dari kesabaran. Mereka harus sabar dalam segala hal: dalam ketaatan, meninggalkan maksiat atau menghadapi cobaan. Dan dengan kesabaran tertinggi, "sampai akhirnya kesabaran itu sendiri yang gagal mengejar kesabarannya," kata Imam Ibnul Qayyim.[]
*Anis Matta: Mencari Pahlawan Indonesia


Ya Allah berilah aku kesabaran di saat tak ada solusi bagi seluruh masalah dan tantangan hidupku kecuali hanya kesabaran..
Ya Allah teguhkanlah aku dengan kalimat peneguh dariMu.. dalam kehidupan dunia maupun di akhirat kelak..
Ya Allah penuhilah hatiku dengan keyakinan di saat semua manusia meremehkan agamaMu dan meragukan janji-janjiMu..
Ya Allah berilah aku keberanian di saat ketakutan pada musuh-musuhMu dan kepengecutan melanda hati manusia..
Ya Allah berikan aku tekad dan kekuatan untuk tetap berada di jalan kebenaran.. dan ilhamilah aku melakukan semua kebaikan yg Engkau sukai..
Ya Allah berikanlah aku bagian dari seluruh kabaikan yg diminta dan Engkau berikan kpd Nabi2Mu dan hamba2Mu yg saleh..
Ya Allah turunkanlah ketenangan dan ketegaran dalam hatiku pada setiap cobaan dan goncangan yang merintangi jalan perjuanganku..
Ya Allah bersihkan hatiku dari segala bentuk kemunafikan..riya..keangkuhan.. penuhilah hatiku dgn keikhlasan, kejujuran dan kerendahan hati..
Ya Allah jika ada kebaikan yg luput dalam doa2ku maka berikanlah ia padaku, jika ada keburukan yg lupa keperlindungkan padaMu maka jauhkan aku darinya..
Ya Allah jadikanlah amal-amalku ikhlas hanya untukMu, benar sesuai tuntunan NabiMu, bermanfaat bagi kaum muslimin dan seluruh manusia..
Ya Allah ilhami aku ketepatan dalam melaksanakan kebenaran, ilhami aku ketepatan dalam mengambil keputusan, jauhkan aku dari fitnah dan syubhat..
Ya Allah sempurnakan segala kekurangan pada setiap amal yg kulakukan.. dan tutuplah seluruh aibku yang kuketahui dan tidak kuketahui..
Ya Allah buatlah aku mencintai hanya semua yang ada padaMu.. dan buatlah aku tidak membutuhkan semua yang ada pada manusia..

***

Kita perlu berdoa dan harus terus menerus berdoa, sebab itulah intinya ibadah; pengejawantahan dari ketundukan dan kepasrahan tanpa syarat padaNya. Kita perlu berdoa, dan terus menerus berdoa, sebab itulah senjata paling ampuh orang-orang beriman, yang membuat mereka selalu kuat, tegar dan berani.
Karena doa adalah senjata, maka menggunakannya memerlukan cara, etika dan seni tertentu.. itu mengapa buku-buku tentang doa selalu muncul tanpa henti.

Diantara buku-buku yang pernah saya tulis dan paling saya sukai adalah buku Seni Berdoa.. buku kecil dan mungil.. tapi mewakili kesadaran ubudiyah saya.

Kalimat-kalimat yang kita gunakan dalam doa memanifestasikan titik paling dalam dari kesadaran ubudiyah kita; bisakah kita menyerap kekuatan dari kepasrahan??

Berdoa mengajarkan kita bagaimana menyerap energi dari ketundukan, kekuatan dari kepasrahan, kemuliaan dari penyerahan diri, keberanian dari kekhusyukan.


*dikutip dari twit lama @anismatta

0 komentar:

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates | ReDesign by PKS Kab.Semarang